[High School’s Freshman Journal] Society (4)

High School Journal_Freshman Year

.

.

.

“Sekedar curhatan ala anak kelas satu SMA.”

.

.

.

Setelah kemarin saya curhat tentang musuh bebuyutan, kali ini saya mau curhat tentang musuh-musuhan lagi. Ya ampun, tahun pertama saya jadi anak SMA kok kayaknya lebih dramatis daripada Uttaran? Well, yang ini sebenarnya nggak saya kategorikan sebagai musuh, sih. Mungkin lebih tepatnya bisa saya sebut sebagai “orang yang tiba-tiba pick on me dan lama-lama bikin jengkel sendiri”.

Nama samaran yang saya pakai kali ini Tante. Cewek. Kebetulan nggak sekelas sama saya. Saya sebut Tante soalnya dandanan dia, tuh nggak sesuai umur. Sebenernya kalo saya cerita ke temen saya tentang dia, sih saya biasa pakai nama samaran Sampah. Tapi saya nggak tega nulisnya di sini.

Saya tahu Tante sudah dari awal masuk, karena dulu waktu MOS dia sekelompok sama saya. Tapi kita saling kenal cuma sampai di situ saja, nggak sampai ke tahap temenan karena kemudian kita juga beda kelas. Selang beberapa bulan setelah resmi jadi murid SMA, Tante ini jadian sama kakak kelas yang turned out adalah mantan dari saudara sepupu saya. Saudara sepupu saya masih kelas tiga SMP, dan akan masuk ke SMA yang sama dengan saya setelah lulus. Pacar dari Tante ini sendiri dulu juga alumnus dari SMP saya dan saudara saya.

I honestly don’t give a fuck about my cousin’s love life because— Hell, she dates too many boys and I don’t know much shits about love or so. Kalo dia curhat ya saya dengerin, selebihnya saya nggak peduli dia mau jungkir balik gulung koming kaya apa, toh yang ngerasain dia sendiri. Jadi waktu sepupu saya geger gara-gara mantannya pacaran sama Tante ya saya cuek, yang punya urusan kan mereka, hahay~

Saya nggak tahu gimana ceritanya dua orang cewek rempong ini bisa saling kenal dan akhirnya saling membenci tanpa alasan yang jelas. Aneh banget. Kadang saling benci, kadang (pura-pura) baik, terus nanti saling ngomongin di belakang lagi, gitu terus sampai Uttaran selesai tayang di saluran televisi Tanah Air. Saya juga nggak tahu, kok Tante bisa found out bahwa saya ada hubungan keluarga sama sepupu saya itu. Tapi karena dia juga nggak nyari ribut sama saya, ya sekali lagi, saya cuek.

Sampai pada suatu hari dimana saya lewat di depan kelas Tante. Waktu itu hari Senin, selepas istirahat pertama, saya habis pinjem buku kumpulan puisi berjudul “Tidak Ada New York Hari Ini” karya M. Aan Mansur dari temen saya yang kelasnya ada di lantai dua. Waktu saya lewat kelasnya Tante, kebetulan dia lagi sama pacarnya, pegang-pegangan nggak jelas. Nggak ada angin, nggak ada hujan, nggak ada kentut, tiba-tiba dia teriak—

“UDAH TO NANTI KAMU DILAPORIN SAMA RANI!!!”

Hening.

Saya mikir sebentar. Maklum bloon jadi agak lemot.

Dilaporin? Lha emang situ teroris saya laporin segala?

Terus saya noleh, dan diteriakkin lagi.

“APA KOWE?!” (apa kamu?!)

Saya hening lagi, cuma ngelihatin dia pakai tampang bodoh, terus ngeloyor ke kelas. Karena gurunya belum datang, saya sempatkan buat nge-LINE sepupu saya, tanya,”Nyet, Tante kenapa, sih?” Ternyata, hari sebelumnya, mereka berantem. Nggak tahu berantemnya karena apa, saya nggak paham. Tapi di tengah-tengah berantemnya mereka itu, Tante ngomong ke sepupu saya,”Aku tahu kalo Rani itu juga suka nyindir aku!”

Lha. Kenal aja nggak, merasa disindir. Berasa paling hits sejagad kali, ya? Hahaha… Dan karena saya merasa nggak punya urusan apa-apa sama Tante, jadi ya saya cuek aja dia mau jerit-jerit kaya orang kesurupan Valak pun saya diemin. Puncak kejengkelan saya adalah di hari Sabtu, ketika saya ke kantin sama dua temen sekelas saya, di sana ada Tante dan geng cewek rempongnya. Begitu saya dateng, mereka semua teriak-teriak nyindir kaya monyet rabies.

LHA ITU SAHABATMU!!!”

EH, BUKAN SAHABAT, DING!!! SODARA!!!”

“WAAA WAAA WAAA!!!”

“AHAHAHAHAHAHA……”

Saya cuma ngelihat dengan tampang “apaan sih anjir”, tapi sebenernya dalam hati dongkol banget. YA IYALAH SAYA NGGAK TAHU APA-APA DITERIAKKIN GITU, SEMUA IBU-IBU DAN MAS-MAS KANTIN DENGER, BEBERAPA KAKAK KELAS YANG ADA DI KANTIN JUGA LIHAT, MAU DITARUH DIMANA MUKA SAYA?! DASAR MONYET-MONYET RABIES ARGH!!!

Ehem.

Terus saya pulang dengan perasaan campur-aduk, dan saya memutuskan untuk cerita sama orangtua saya. Dengan segala wejangan yang mereka berikan, saya pun memutuskan untuk mendiamkan semua tingkah-laku autis Tante dan antek-anteknya. Prinsip saya sederhana, sih. Saya ngelihat mereka jerit-jerit nggak karuan begitu saja bagi saya kelihatan kampungan banget, apalagi kalo saya memutuskan untuk ngelabrak mereka. Apa saya nggak kelihatan jauh lebih kampungan dan bodoh? Bapak saya nganter saya ke sekolah tiap jam 6.15 pagi buat belajar, bukan buat ngelabrak orang. Apalagi kalo sampe dibawa ke BK atau malah Waka Kesiswaan, muka saya dan orangtua mau ditaruh dimana? Luckily Tante ini culun, ya. Dia cuma berani kayak gitu kalo sama gengnya. Kalo papasan sendirian sama saya diem aja, lihat saya aja nggak berani. Padahal saya jauh lebih kecil dan kalah cantik sama dia. Mungkin saya emang membawa aura-aura setan.

Saya masih inget di hari Sabtu, 11 Juni 2016 lalu. Hari itu hari pertama setelah UKK, dan digunakan oleh para guru untuk memberikan remidi bagi murid-murid yang nilainya masih kurang. Kebetulan, saya cuma remidi satu, yaitu Matematika. Sisanya tuntas semua, saya juga heran kok bisa tuntas XD Karena saya nggak ada kerjaan, akhirnya saya main ke kelas temen saya yang ada di lantai dua, deket ruang guru, terus duduk-duduk sambil ngobrol ngalor-ngidul dan MEMPERHATIKAN TANTE YANG MONDAR-MANDIR KARENA BANYAK BANGET REMIDINYA HAHAHAHA SAYA HARUSNYA NGGAK KETAWA TAPI I’M SO SATISFIED BECAUSE THE PERSON WHO HATES ME IS A GODDAMN DUMB-ASS.

Udah gitu kayaknya dia ngerasa malu karena dari tadi dia ribet minta remidi melulu, sedangkan saya cuma leha-leha main hape sambil ngobrol. Terus dia mulai mondar-mandir nggak jelas di depan saya, terus tiba-tiba duduk di sebelah saya sambil sok-sok main hape, intinya nyari perhatian. Apa banget, Gusti XD Saya ketawa doang sambil tetep ngobrol sama temen saya, ahahahahaha… Makanya, jadi anak jangan kelewat oon. Ya Gusti, nyuwun ngapura. Saya mulai jahat.

Bahkan sampai hari dimana kami resmi naik ke kelas sebelas pun, Tante masih menyatakan perang kepada saya, padahal saya biasa aja, hahaha… Agak sebel, sih kalo mikirin bahwa kemungkinan Tante juga bakal masuk IPS, kalo saya sampe sekelas sama dia, ya mau gimana lagi? Saya cuma bisa berkata kasar LOL

Saya nggak tahu sebenarnya esensi saya nulis ini apa, hahaha… Yang saya pelajari dari sini banyak, sih. Satu, jangan kegeeran. Dua, kalo sebel sama orang jangan norak. Tiga, jangan cuma berani ngelabrak kalo bareng temen. Empat, kalo kualitas diri sendiri masih rendah jangan sok belagu mau ngelabrak orang.

Udah itu aja. Saya udah puas curhatnya. See you in the next post ^^

Advertisements

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s