[High School’s Freshman Journal] Society (3)

High School Journal_Freshman Year

.

.

.

“Sekedar curhatan ala anak kelas satu SMA.”

.

.

.

Hmm, saya bingung mau bahas apa sebenernya. Sebab pergaulan saya di tahun pertama SMA ini agak complicated, ehehehe…

Kalian pernah nggak, sih punya semacam musuh bebuyutan? Musuh yang nggak peduli mau baikan berapa kali pada akhirnya bakal berantem lagi. Musuh yang selalu berantem sama kita karena hal-hal sepele. Musuh yang statusnya selalu perang dingin sama kita, nggak pernah baikan, tapi juga nggak setiap hari berantem.

Saya punya. Temen sekelas. Cowok. Sebut saja namanya Kamus. Jangan tanya kenapa. Saya emang bakal ngasih nama samaran aneh-aneh di jurnal ini biar kalo kebetulan ada temen saya yang baca pada bingung, kecuali yang saya ceritain, hahaha…

Saya sampe kehilangan hitungan udah berapa kali aja kita berantem, baik yang cuma selisih paham kecil sampe yang saling ngata-ngatain nggak jelas. Thanks God sekarang hubungan kami baik-baik saja. Kami nggak bisa dibilang berteman dekat, tapi juga nggak bermusuhan. Kami menghindari dua terms itu dan memutuskan untuk menjaga agar hubungan kita tetap netral aja, temen bukan, tapi musuh juga bukan.

Pertama kali kita berantem, tanggal 15 Agustus 2015. Waktu itu di grup BBM kelas. Gila nggak tahu diri banget kita. Jadi kebetulan ada temen yang baru jadian hari itu, terus biasa lah jadi bulan-bulanan sekelas. Terus si Kamus ini ngomongin soal kejombloannya, jadi dia juga buat ledek-ledekan. Pertamanya, sih biasa aja, ya… Dia juga ketawa-tawa aja, diledek bales ngeledek, tipikal guyonan bocah SMA gitu. Terus nggak tahu lama-lama dia menghilang dan keluar dari grup, abis itu temennya yang bilang di grup kalo ngomong itu diatur jangan sampe nyakitin perasaan orang. Lah, saya (dan beberapa temen yang ikut guyon) kan bingung, ya perasaan tadi biasa aja kok tetiba ngamuk. Abis itu di-screenshot sama temennya si Kamus ini BBM dari dia, katanya dia merasa dihina, bahkan merasa disumpahin mati. Di situ saya pusing, hahaha… Sampe saya backtrack berulangkali dan nggak nemuin mana bagian yang nyumpahin dia. Lebay banget, saya harus berkata kasar. Tapi akhirnya saya sama salah satu temen saya ngalah, minta maaf ke dia via private chat. Eh, malah sok jual mahal, malah bikin status nggak jelas, kan saya jadi “zzz ngapain gua minta maaf nyet kalo gini”, jadi ya udah saya mah bodo amat dia mau maafin apa nggak, yang penting saya udah ngomong maaf.

Kita berdua semacam perang dingin sampe dua minggu lamanya. Abis itu baikan biasa. Dua minggu kemudian musuhan lagi. Ya Tuhan, labil sangat. Jadi, Kamus ini sempat pacaran sama temen saya, terus dua orang ini sama-sama curhatnya ke saya. Karena dua orang ini karakternya berkebalikan banget, jadi cara saya ngomong ke mereka kan jelas beda, ya. Eh, pas udah putus, saya dituduh Kamus sebagai dalang yang bikin mereka putus. Saya bingung, dong… Kan yang jalanin mereka, kenapa pula saya ikut kena? Pokoknya Kamus itu ngatain saya mengaruhin temen saya biar mutusin dia dan lain sebagainya. Padahal saya juga nggak pernah nyuruh temen saya mutusin si Kamus. Setiap dia curhat ya saya tanggepinnya netral aja, kalo mau putus silahkan, kalo mau bertahan dengan segala resiko yang ada juga silahkan. Eh, tetep dikata-katain. Ya udah, bebas, hahaha…

Yang ini kita musuhannya lumayan lama. Lupa kapan mulai baikan lagi, pokoknya Kamus ini nggak jelas. Dia, tuh nggak suka sama saya, tapi merasa nyaman kalo curhatnya ke saya. Bingung nggak, tuh? Jadi nanti kalo tersinggung marah sama saya, beberapa hari kemudian kalo butuh curhat dateng lagi ke saya. Begitu terus sampe mabok.

Ceritanya si Kamus ini kan gagal move on terus dari temen saya. Nah, karena dia baperan jadi suka bikin status nggak jelas di BBM. Temen saya itu orangnya nggak mudah mengungkapkan apa yang ada dalam pikirannya secara verbal, jadi dia minta tolong saya buat ngomongin si Kamus supaya berhenti bikin status-status alay. Saya ngomong juga santai,”Eh, kamu sayang sama (nama temen saya) kan? Kalo sayang jangan dibikin malu, dong pake acara bikin status begitu.”

Saya ngomongnya sesantai apa, dia langsung nyolot. Ngata-ngatain kalo saya jahat lah, muka dua lah, tukang mengaruhin orang lah, blablabla… Karena saya nggak mau ngotot sama dia, jadi ya saya sarkasin aja,”Iya, aku jahat, tukang ngurusin orang. Jangankan dua, seribu muka pun aku punya.” Pokoknya, saya ngomong satu kalimat, dia bales lima kalimat. Saya ngomong sambil ngupil, dia nyerocos sampe berbusa. Saya baru mulai marah waktu dia mulai ngatain saya nggak kenal Tuhan, sih. Kan sok tahu banget, tuh, hahahaha… Saya mah nggak masalah dikatain jahat, tapi kalo udah menyangkut iman saya paling nggak suka.

Sebenernya udah dua kali dia ngatain saya nggak kenal. Yang pertama, waktu dia tanya kenapa keluarga saya ke gereja sedangkan saya nggak. Kebetulan Kamus ini satu paroki sama saya. Waktu itu saya ketiduran makanya nggak ikut ke gereja. Terus dia mulai nyerocos lebay (via chat), dan saya cuma nanggepin,”Halah kenapa coba kaya penting banget aja, hahaha…” Padahal yang saya maksud “kaya aku penting banget aja kok kamu ngurusin”, tapi dia nangkepnya “kaya ke gereja itu penting aja”. Ribet banget. Kamus jawab,”Karena gereja rumah Tuhan.” “Hah?” “Ya kamu bukan anak gereja, sih, makanya nggak kenal Tuhan.” Bah, berasa disamber geledek campur kentut saya. Saya bales,”Ya lu nggak usah bawel, kek mau gua kenal Tuhan mau kagak bukan urusan lu juga.” itu nggak dibales sampe tahun baru kucing hahaha… Itu yang pertama. Yang kedua ya waktu dia nyolot saya ingetin soal status alay-nya itu. Dia ngomong,”Kamu jahat karena kamu nggak kenal Tuhan.” Males banget emang kalo udah bawa-bawa iman dan Tuhan, tuh hawanya pengen ngamuk.

Kayanya itu terakhir kali kita berantem over silly things. Selanjutnya, kita netral aja. Temen bukan, musuh juga bukan. Kalo pas bercanda, ya ketawa bareng. Kalo pas ngobrol biasa, ya ngobrol aja. Kalo nggak butuh apa-apa, ya udah diem aja daripada ribut lagi.

Kamus ini sedikit-banyak ngasih saya pelajaran, sih. Terutama pelajaran kekuatan batin, hahahaha… Belajar bahwa kadang orang yang kita temui di kehidupan sehari-hari, tuh ada-ada aja kelakuannya, tapi kita nggak bisa serta-merta ngelabrak atau nyolot ke mereka. Kalo kata Bapak, Kamus ini orangnya pukrul. Dalam Bahasa Jawa, pukrul itu artinya ngeyel pake banget. Mau bener, mau salah, pokoknya dia selalu benar dan nggak mau mengalah. Dan orang-orang pukrul itu nggak bisa kita hindari apalagi kita musnahkan populasinya, jadi ya mau nggak mau harus belajar sabar ngadepin mereka.

Segitu aja. See you in the next post ^^

Advertisements

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s