[High School’s Freshman Journal] Society (2)

High School Journal_Freshman Year

.

.

.

“Sekedar curhatan ala anak kelas satu SMA.”

.

.

.

Hai! Setelah kemarin membahas soal cinta monyet, mari kita move on ke topik sehubungan dengan pergaulan yang lainnya.

Let’s start with a simple question. Have you ever felt like you’re old enough that you started to rebel and went against the rules? Sepertinya hampir semua orang pernah, ya nggak peduli sekecil apa bentuk tindakannya. Seperti saya sendiri yang sedang dalam masa pencarian jati diri dan seringkali melakukan rebellion cuma untuk membuktikan “ini, lho gue udah gede” tanpa mempertimbangkan resiko yang ada dan rentetan masalah yang terjadi selanjutnya.

Sejauh ini, saya rasa puncak rebellion saya terjadi pada hari Sabtu, 21 November 2015 lalu. Sebelum saya melanjutkan cerita pengalaman saya, sekedar mengingatkan bahwa saya menulis ini sebagai sharing dan mungkin bisa dijadikan kaca benggala atau pelajaran bagi yang lain.

Hari itu hari Sabtu, dimana saya dan beberapa teman sekelas saya (empat cowok, empat cewek—termasuk saya sendiri) memutuskan untuk malmingan bareng. Biasa, ABG baru SMA kan suka sok gaul sok keren. Jadi rencananya, sehabis mengikuti misa sore di Katedral, kita berdelapan mau nongkrong di Simpang Lima dan sekitarnya.

Sebenernya, sejak awal saya udah dilarang orangtua. Alasannya, karena ini malming dan perginya cuma sama temen-temen, takut kenapa-napa. Tapi kembali lagi ke “ABG baru SMA suka sok gaul”, jadi saya ngeyel. Akhirnya dibolehin, dengan syarat maksimal jam setengah sembilan malam sudah harus sampai rumah.

Misa dimulai sekitar jam 17.30 dan selesai jam 18.30 waktu itu, tapi karena ada kendala, yang misa di Katedral cuma saya dan dua orang temen saya yang berpacaran. Sial banget nasib saya jadi obat nyamuk, mana saya ketemu mantan saya bareng gebetan barunya. Saya, sih sebenernya nggak masalah, yang bikin males adalah ketika dua temen saya ini mulai ngeledekkin saya. Rasanya sedikit tahi.

Empat orang yang lain (yang berdomisili di daerah Banyumanik dan Tembalang) memutuskan untuk ikut misa sore di Gereja Santa Maria Fatima, Banyumanik sebelum kemudian meluncur ke Katedral. Sedangkan satu orang teman saya yang kebetulan beragama Kristen sore itu sedang latihan band di daerah Pandanaran.

Terus kan emang kita berdelapan mau sok gaul tapi rada goblok, kita lupa kalo yang namanya malming itu dimana-mana pasti rame banget, apalagi Simpang Lima, jantung Kota Semarang. Keempat teman saya kejebak macet sampe jam delapan. Padahal setengah jam kemudian saya udah harus sampe rumah. Tapi kita tetep maksain makan sebentar di KFC dan saya berbohong ke orangtua dengan beralasan temen saya kena tilang di Pemuda gara-gara nerobos lampu merah. Sampe di sini, dosa saya udah banyak banget dalam kurun waktu beberapa jam saja. Ya Gusti, nyuwun ngapura.

Singkatnya, saya baru sampe rumah jam sepuluh malem. Dianterin tujuh temen saya yang lain. Waktu itu empat temen cowok saya bawa sepeda motor, sedangkan kami yang cewek-cewek bonceng. Saya masih beruntung karena mereka mau rame-rame nganterin saya pulang dan minta maaf ke orangtua saya, seenggaknya mereka punya rasa “susah-seneng ditanggung bareng” malam itu.

Begitu temen-temen saya pulang, saya nangis gogorowokan kaya orang abis nonton The Fault in Our Stars. Analogi yang buruk sekali, ya? Ya pokoknya saya nangisnya nggak kontrol banget. Bukan karena saya takut dimarahin atau dihukum, tapi karena saya nyesel. Nyesel kenapa saya bisa sebodoh itu, sependek akal itu, dan kenapa saya sok tahu banget dengan nggak mengindahkan wejangan orangtua.

Apalagi saya kan dasarnya introvert banget anaknya. Jadi ketika saya terjebak dalam situasi kena macet, pulang molor, di luar pengawasan orang dewasa, harus bohong, dll. seperti itu, saya bener-bener ngalamin tekanan batin. Terdengar lebay, tapi memang kenyataannya begitu.

Dari situ saya belajar, untuk menjadi seorang berandalan pun saya nggak bisa asal. Berani bandel berarti berani ambil resiko juga. Nggak seperti saya. Berani bandel tapi pengecut. Baru kejebak gegap gempita malming di Semarang aja udah blingsatan, apalagi di kota metropolitan. Bisa mati berdiri saya.

Saya bener-bener menyesal dan sampai sekarang, saya sama sekali nggak pernah berani main-main nggak jelas juntrungannya kayak gitu. Berkali-kali mereka ngajakkin saya, berkali-kali pula saya tolak. Saya cuek, sih dikatain culun dan nggak pernah mau ikut main. Mending culun tapi selamat sentosa di rumah daripada sok gaul tapi mati di jalan.

Pesan moral yang saya dapat : ternyata luntang-lantung tengah malam bareng temen-temen SMA itu nggak seindah novel Teenlit atau film Paper Towns.

Sekian dari saya. See you in the next post ^^

Advertisements

12 thoughts on “[High School’s Freshman Journal] Society (2)

  1. Saya dulu pas sekolah-kuliah, baru mulai nongkrong keluar rumah jam 9 malam, kadang balik tengah malam atau pagi sekalian. Giliran udah kerja sekarang, berasa surga banget jam 9 malam udah sampe di rumah setelah ngelewatin jalanan ibukota yang f**king crowded. Intinya, semua pasti ada masanya. Tinggal gimana kamu ngejalaninnya dengan tanggung jawab, Ran 🙂

    1. Yass! Tapi entah kenapa masa-masa kepingin ngedan itu rasanya udah lewat bagi saya, apakah saya tua lebih cepat LOL Eh ngga tau, ding. Saya kan labil. Sekarang mageran, besok sakaw, besoknya lagi udah balik ke mental mbah-mbah 60 tahunan lagi.

      1. Hahaha, pertanda penuaan dini tuh, Ran. By the way, ganti theme blog ya? Dibuka dari browser hape malah postingannya nggak bisa kebaca. Atau cuman dari hape saya doang ya? Pake Opera Mini sih.

      2. Iya ganti theme Kak. Aku juga pake Opera Mini lewat hape gabisa dibuka haha suck banget 😄 Mau ganti lagi biar bisa dibuka via hape tapi sayang theme-nya lucu //yha

      3. Iya Kak ini baru hari pertama libur sih.
        But that means you’re at work dong sekarang? Semangat deh Kak Raf! Kalo ketemu orang nyebelin disindir aja lewat blog //nggak ran

      4. Yes I’m. Most hectic week this month. Boleh, jadi pengen nulis soalan temen kerja yang backstabbing, double-faced assh*le! *lalu curcol di sini

  2. Raneee akhirnya sempet baca beberapa tulisan kamu!
    Hmm sepertinya personality kita beda banget ya hahaha 😀 i am an ambivert by nature dan anaknya ga betah banget di rumah, pokoknya kalo ada yang ngajak main langsung diiyain (selama ga terserang penyakit mager sih)
    Dah ya Ran, ijin mau lanjut keliling2 duluu~

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s