[High School’s Freshman Journal] Culture Shock

High School Journal_Freshman Year

.

.

.

“Sekedar curhatan ala anak kelas satu SMA.”

.

.

.

Panjang banget, ya judulnya? Mana sok keren banget lagi, hahaha… Harusnya ini saya tulis sehabis rapotan, wong UKK aja belum, tapi tangan saya udah terlanjur gatel, nih.

Apa, sih esensi saya nulis ini? Sebenernya cuma buat curhat dan berbagi pengalaman aja, buat siapapun tanpa terkecuali. Mungkin bisa buat semacam “panduan” buat adek-adek gemas yang baru mau masuk SMA, biar nggak mengalami kejadian pahit seperti yang sudah saya alami, atau kalaupun akhirnya kejeblos, kalian tahu tindakan apa yang bisa kalian ambil, meski sebenernya saya bukan expert. Buat kakak-kakak yang sudah berada pada jenjang yang jauh lebih tinggi daripada saya dan sudah mengalami lebih banyak asam-garam, bisa turut sharing pengalaman masa SMA kalian di comment box, kali aja bisa buat pembelajaran buat saya. Buat yang sepantaran, boleh kok kalau mau sharing, berbagi apapun mau pengalaman, masukan, saran, dll.

Tadinya saya mau bikin tiga jurnal aja : Freshman Year, Sophomore Year, dan Senior Year. Tapi setelah saya coba nulis, ternyata panjang banget dan cenderung belibet. Saya sendiri pusing lihatnya. Jadi saya putuskan untuk membaginya ke dalam part-part yang lebih kecil lagi.

Nggak terasa, sudah hampir setahun saya jadi murid SMA. Kayaknya baru kemarin saya ikut MOS, masih pakai seragam SMP yang udah belel karena tiga tahun dipakai terus. Belum lagi ditambah kuciran sepuluh biji, name tag segede dosa, sama tas karung Segitiga Biru. Heboh banget penampilannya. Kayaknya baru kemarin saya diorasi kakak-kakak orator di tengah lapangan sepakbola sekolah yang panasnya macam neraka (padahal saya ke neraka aja belum pernah), terus pura-pura izin ganti pembalut padahal saya cuma ngadem di toilet, hehehe… Ada untungnya juga punya wajah memelas!

It feels like the time flies. Tiba-tiba aja udah mau UKK, udah mau naik ke kelas sebelas, dan udah mau punya adik kelas. Saya dengan senang hati menyambut kedatangan mereka, apalagi kalau ada yang cakep, lumayan buat vitamin mata. Tapi agak males juga kalau ketemu dengan adik kelas yang songong, mentang-mentang sudah pakai seragam putih abu-abu berasa paling hebat sejagad. Cuih, kalau nggak ada undang-undang kekerasan pengen saya tabokin satu-satu.

Selama setahun jadi murid SMA, banyak banget kejadian yang saya alami. Seperti kata orang, masa SMA itu masa paling berkesan, paling berwarna, dan paling berpengaruh dalam kehidupan remaja. Saya nggak bisa lebih setuju dari pernyataan itu. Kejadian-kejadian yang saya alami itu secara nggak langsung turut membangun karakter saya, mengubah pola pikir dan cara saya bersikap, serta memberi saya banyak sekali pelajaran. Ada susah, ada seneng. Ada pahit, ada manis. Ada duka, ada suka. Bahkan ada pula yang rasanya campur aduk nggak karuan!

Yang namanya pindah ke lingkungan baru, pasti harus adaptasi lagi, dong! Dan bagi sebagian orang, adaptasi ini bukanlah sesuatu yang mudah. Termasuk buat saya. Saya adalah sosok cewek culun yang introvert dan cenderung antisosial. Waktu jam istirahat, saya lebih suka duduk manis di bangku saya sambil dengerin musik pakai headset dan memandangi foto-foto cowok Korea lewat ponsel.

Begitupun waktu liburan tiba. Saya seringkali menolak ajakan teman-teman saya buat main, karena entah kenapa nongkrong di depan komputer jauh lebih mengasyikkan. Selain itu, teman-teman saya adalah tipikal orang yang suka ngajak main tapi sesampai di tujuan bingung mau ngapain, dan berujung luntang-luntung kayak monyet terpisah dari kawanannya. Misalnya aja, saya diajak main ke mall. Sesampai di sana, kita nggak punya tujuan apakah mau makan, mau ke toko buku, mau belanja pakaian, mau nonton film, atau mau tebar pesona sama barista Starbucks.

Saya juga suka jalan-jalan di mall, tapi saya selalu punya tujuan. Kalau saya mau makan, ya saya sudah tentukan dari awal, mau makan apa? Kan tempat makan di mall banyak, tuh. Kalau mau nonton film, ya udah begitu masuk langsung cabut ke XII. Kalau mau cari buku, ya langsung jalan ke Gramedia atau Gunung Agung. Nggak pakai muter-muter nggak jelas macam anak hilang. Makanya kadang saya suka pergi ke mall sendirian, biasanya buat makan, sih. Soalnya kalau sama teman malah diajak muter-muter nggak jelas, dan berujung mendapat lirikan curiga dari security. Mungkin muka kita terlihat seperti anak SMA yang bokek dan bejat, jadi dicurigai mau ngutil.

Pribadi saya yang tertutup ini ada sisi positif dan negatifnya. Sisi negatifnya, orang bakal menganggap saya nggak mau bergaul, sombong, culun, kuper, freak, dll. Sisi positifnya? Secara nggak langsung, saya menyeleksi siapa saja yang pantas saya jadikan teman, meski pada akhirnya cuma sekedar jadi teman dolan, nggak sampai ke tahap jadi sahabat karib. Terkesan sombong? Memang. Tapi saya selalu diajarkan untuk memilih teman. Bukan memilih berdasarkan harta, rupa, dan status semata. Tapi memilih berdasarkan personalitas. Saya nggak mau, dong punya teman yang nyusahin! Masa saya mau punya teman tukang ngutang tapi nggak bayar? Masa saya mau punya teman yang kalau ada tugas kelompok cuma nebeng nama? Masa saya mau punya teman yang kalau butuh curhat ribut minta didengerin tapi giliran saya yang mau cerita dia malah pura-pura budeg?

Dengan saya terlihat tertutup, saya akan terlihat misterius dan bikin orang kepo. Kenapa Rani selalu sendirian? Kenapa Rani jarang jajan bareng kita? Jangan-jangan dia mafia? Jangan-jangan dia re-seller ilegal aplikasi Android?

Orang-orang yang kepo itu awalnya bakal ngomongin saya, tapi pada akhirnya bakal ada pula yang memilih buat kenalan dan deketin saya untuk berusaha tahu saya lebih jauh. Di sinilah, seleksi dimulai. Orang yang merasa nggak cocok dengan saya, akan menjauh dengan sendirinya, dan mungkin gibahin saya. Tapi orang yang bisa menerima akan terus berusaha mengenal saya. Bukannya saya selalu kepingin dimengerti tapi nggak mau tahu soal orang lain. Ketika saya tahu siapa yang kira-kira pantas jadi teman saya, tentunya saya bakal membuka diri dan berusaha mengenal mereka juga.

Pindah ke lingkungan baru, tentu akan mengalami banyak sekali culture shock. Sebenernya ini aib, sih… Tapi nggak apalah saya buka sedikit di sini. Jadi, SMA tempat saya menuntut ilmu itu bisa terbilang SMA yang nggak begitu punya nama di Semarang. Kalau saja sekolah saya ini nggak bernaung di bawah nama Yayasan Pangudi Luhur, SMA saya ini bakalan benar-benar nggak dianggap sama masyarakat. Sedangkan SMP saya dulu adalah SMP terfavorit se-Jawa Tengah. Perbedaan terasa sangat kentara di sini. Dari SMP terfavorit se-provinsi, masuk ke SMA yang jangankan dipandang sebelah mata, orang melek aja nggak.

Sebagai murid yang kebetulan punya jabatan dalam kepengurusan MPK (Majelis Perwakilan Kelas), saya tahu kelemahan-kelemahan sekolah saya, terutama dalam hal pelayanan pendidikan dan pendidikan karakter yang cenderung diabaikan. Rasa minder itu pasti ada, apalagi ketemu dengan teman-teman SMP yang bersekolah di SMA yang dipuja-puja orang dan bergengsi. Tapi, saya teringat kata-kata Bapak saya,”Jangan sampai pamor sebuah sekolah itu mempengaruhi prestasi akademismu. Justru ketika kamu tahu bobroknya sekolahmu, di sanalah kamu berada untuk memperbaikinya.“.

Saya ulangi, saya bukanlah orang yang mudah beradaptasi. Jujur, setelah hampir setahun sekolah di sini, baru sekarang ini saya merasa benar-benar nyaman dengan lingkungan baru saya, teman-teman baru saya, budaya di sini, dll. Terlambat? Iya. Tapi, nggak apa-apa. Daripada sama sekali nggak bisa beradaptasi, malah kelihatan konyol sendiri.

Sekian saja cerita tentang awal masuk SMA dan proses adaptasi saya. Pelajaran yang bisa saya ambil dari sini (selain nasihat dari Bapak yang sudah saya tulis di atas) adalah… Suka nggak suka, kita harus bisa beradaptasi dengan keadaan apapun dan lingkungan manapun, serta siapapun. Adapt or die. Beradaptasi atau mati. Ibaratnya seperti seleksi alam yang pernah saya pelajari dalam mata pelajaran Biologi waktu SMP. Makhluk hidup yang tidak dapat bertahan dalam seleksi tersebut akan tumbang dengan sendirinya.

Sampai di sini saja bagian pertama dari jurnal Freshman Year, ya! See you in the next post ^^

 

Advertisements

7 thoughts on “[High School’s Freshman Journal] Culture Shock

  1. Aku baru aja tamat dari SMA dan sekarang lagi terombang-ambing. Zaman awal masuk SMA saya sempat agak kaget juga dengan lingkungan baru saya dan saya juga anaknya cenderung introvert, sampai pernah beberapa kali nangis sendiri malam-malam, lebay memang. Tapi lama kelamaan saya jadi nyaman. Sampai kelas sebelas saya pisah kelas dari teman-teman segeng dan mulai deh ngerasa sebal sama SMA, sampai naik ke kelas dua belas baru deh ngerasa nyaman lagi. Pokoknya masa SMA itu rasanya campur aduk deh, semua rasa ada. Dan dari masa SMA saya jadi belajar banyak hal di luar mata pelajaran pokok itu sendiri.

    1. Halo, Kak Dinda! (ya ampun aku sok akrab banget nggak sih? xD)
      Ya karena freshman year itu masih masa peralihan dari SMP ke SMA, jadi kadang bikin melongo juga melihat perbedaan lingkungan dan budaya yang ada. Saya nggak bisa bohong kalau saya juga pernah merasa capek bahkan cenderung stress karena merasa “tempat saya bukan di sini” atau “kenapa teman-teman saya seperti ini”, dan saya rasa itu nggak lebay, kok! Itu wajar banget, terutama bagi kita yang memang introvert. Salah satu sahabat saya yang juga seorang introvert dan kebetulan sekolah di SMA yang sama dengan saya pun juga seperti itu.
      Last but not least, makasih Kak sudah mampir untuk membaca dan berbagi cerita Kakak seputar masa SMA, ya 😀

  2. Bingung mau sharing pengalaman apa, soalnya freshman year saya sewindu yang lalu, 8 taun silam! Hmmm, kayak kata kebanyakan orang, nikmatin aja, kamu gak bakalan bisa balik lagi ke masa ini soalnya. *seketika merasa tua* 😀

  3. “Jangan-jangan dia re-seller ilegal aplikasi Android?”

    Rani. Pls lha dari keseluruhan sarcasm yang kamu tulis di atas KENAPA AKU PALING NGAKAK SAMA BAGIAN ITU TULUNQ DEH.

    iyaaaa bener banget deh! di SMA ini nggak kerasa banget, kayak yang baru kemaren rasanya jadi anak baru, seragamnya masih kaku, trs masih canggung sama temen-temen sekelas eh tau-tau udah UKK aja :<

    aku juga introvert loh jadi aku relate banget sama curhatanmu ini. aku sering diajak main sahabatku yang kebetulan anaknya extrovert dan dia salah satu dari cool kids yang hobi nongkrong. kita udah temenan dari smp btw, tapi aku selalu nolak kalo dia ngajak aku nongkrong sama temen-temennya yang anak populer itu. iya aku nggak seculun itu sih, tapi rasanya kalo ngumpul sama anak-anak populer hobi nongkrong nggak jelas gt berasa kayak ikan di luar akuarium aja.

    setuju sama paragraf terakhirnya: kita mesti bisa adaptasi, soalnya kehidupan SMA ini jauh lebih keras dari yang kuduga, jadi kudu bisa nyesuain diri atau, yah, bakal jadi yang terbuli. ((ini serius deh, banyak anak di angkatanku yang masih bebawa sifat SMP terus ujung-ujungnya malah jadi sasaran pembulian)).

    yosh sekian dulu ya ran. makasih udah bagi-bagi curhatannya soal freshman year-nya di sini! semangat buat UKK dan semangat juga buat sophomore year nanti. luvya ❤

    1. Halo, Ais! Wah ternyata banyak juga ya introvert-introvert yang merasakan culture shock semasa tahun pertama jadi murid SMA. Iyaa temenku tuh banyak yang tipikal anak nongkrong tapi ya gitu tuh… Suka nggak jelas. Kadang aku merasa kayak ibu-ibu banget yang nggak bisa diajak gabut bareng, tapi ya daripada aku ngikutin arusnya mereka dan malah nggak nyaman sendiri, ya udahlah biarin dikata kuper yang penting jadi diri sendiri 😀
      Makasih udah disemangatin, Ais! Makasih juga udah nyempetin buat baca dan sharing! Semangat juga buat Ais ❤

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s