Story of A Fool

avatar (2)

.

.

.

“That night I felt like… I was the most stupid person in the world.”

.

.

.

This is not a fiction, maaf lagi nggak ada ide buat nulis, hehehe… Instead, gue pengen ngeshare sebuah pengalaman yang nggak akan gue lupain seumur hidup gue waseeekkk //tepuk tangan sendiri //tebar confetti sendiri //memprihatinkan

Pengalaman ini memorable bukan karena ini adalah sebuah pengalaman yang indah. Kebalikannya, ini adalah saat terburuk yang pernah gue alami, saat dimana ketika gue salah mengambil langkah satu kali saja, dunia gue bisa saja seketika berubah dan yang tersisa hanyalah penyesalan tiada akhir.

Bukannya gue mau sok bijak dan menggurui ya, tapi buat siapapun yang membaca postingan ini, kalau lo sepantaran atau lebih muda dari gue, gue harap lo bisa jadikan ini sebagai semacam pegangan, supaya lo nggak melakukan kebodohan yang sama kayak yang sudah gue lakukan.

Langsung aja, ya. Jadi Sabtu, 21 Oktober 2015 gue dan tujuh temen gue yang lain berniat rame-rame ke gereja bareng sore itu, dilanjut dengan malmingan di daerah Simpang Lima dan sekitarnya. Tadinya yang mau ikut nggak cuma delapan cecunguk ini, ada dua orang yang akhirnya batal ikut karena ada urusan lain.

Sekalian gue sebut nama mereka aja ya biar nggak repot soalnya bocahnya banyak. Dan gue menyebutkan identitas mereka di sini bukan untuk menjelekkan. Mereka adalah Putri, Tya, Puspa (atau biasa dipanggil Pus, sebenernya namanya Putri tapi nanti jadi kembaran sama yang satunya), Christo, Edgard, Bayu, dan Ardi.

Sejak beberapa hari sebelumnya, kita memang ada rencana buat malmingan rame-rame. Setahu gue rencana itu awalnya dicetuskan oleh Putri, yang lagi senep banget di rumah karena sedang punya masalah sama ibunya. Tapi ya namanya anak-anak labil, sukanya sesumbar, ditanyain detail dari rencana itu jawabnya seenak jidat.

Awalnya, gue nggak dibolehin ibu gue buat ikut. Maklum, gue anaknya emang bandel, padahal cewe. Lagipula ini pertama kalinya gue keluyuran malem. Jelas ibu gue pasti khawatir banget. Dan bodohnya gue yang malah menganggap kekhawatiran ibu gue itu sepele.

Sore itu, pulang kegiatan pramuka, gue langsung cabut pulang ke rumah, sampe rumah jam tiga, kemudian jam empat gue udah beres mandi siap-siap. Sempet ribut sebentar sama ibu yang masih nggak setuju gue berangkat. Katanya, kalau ada rencana mau seneng-seneng sama temen aja bisa pulang cepet, tapi kalau nggak kenapa gue suka molor pulang ke rumah. Sempet kalang kabut gara-gara temen-temen gue yang cowo pada nggak jelas, siapa yang bawa motor, siapa yang bisa gue tebengin, dll. Akhirnya gue nebeng Bayu yang kebetulan sore itu lagi latihan band di daerah Pandanaran atau Pahlawan gitu gue lupa.

Jam lima gue berangkat ke Gereja Katedral dianter bapak dengan mengantongi izin dari ibu serta uang 25 ribu dari beliau juga, buat tambah-tambah pesangon. Sampai di sana misa udah dimulai dan gue mulai waswas karena nggak ada tanda-tanda kehidupan dari temen-temen gue. Sejenak kemudian Christo sama Tya dateng boncengan. Putri, Edgard, sama Ardi memutuskan buat misa di Gereja Santa Maria Fatima yang deket sama rumah mereka di daerah Banyumanik, karena menurut mereka udah terlalu telat buat bablas ke Katedral. Jadilah gue menjadi obat nyamuk Christo-Tya yang lagi dimabuk cinta alias pacaran.

Seolah kurang puas sama nasib gue yang menyedihkan, eh tiba-tiba gue lihat mantan gue (yang nggak usah gue sebutin namanya) dateng brum brumm momotoran bareng cewek yang nggak lain adalah kakak kelas gue di sekolah (gue kenal karena dia adalah pengurus OSIS, gue sendiri pengurus MPK yang posisinya di atas OSIS, nggak penting sih cuma pengen pamer wkwkwkwk). Sekedar info, mantan gue itu gue putusin sekitar dua bulan yang lalu. Dia sekelas sama gue juga.

Sebenernya gue don’t give a damn ya dia mau bawa cewek kek, mau menyukai sesama jenis kek, lah emang saya siapa ngurusin kamu kamunya nggak ngasih makan saya juga. Tapi karena gue memiliki dua orang temen yang bener-bener berhati mulia, saking mulianya mereka pun ribut ngecengin gue yang memang malem itu harga dirinya terinjak-injak HAHAHAHAHA… Udah jadi obat nyamuk orang pacaran, ketemu mantan, mantan udah bawa gebetan lagi. Yaelah bro… Ah, tapi nggak apalah. Lagian gue emang nggak berniat pacaran sampe lulus SMA nantinya bikos gue ngerasa masih terlalu egois dan perfeksionis untuk menerima seorang lelaki apa adanya WASEEEKKKK~

Misa selesai sekitar jam tujuh, begitu juga misa yang di Gereja Santa Maria Fatima. Tapi mereka nggak langsung ke sini karena jemput Pus dulu. Pus beragama Islam makanya dia nggak ikut misa. Gue, Christo, dan Tya gabut banget nunggu di depan Katedral kayak anak jalanan nggak jelas, mana yang ditunggu nggak tau diri lagi. Mereka baru sampe jam delapan, dengan kondisi mood gue udah jelek banget karena gue udah diwanti-wanti jam setengah sembilan HARUS udah sampe rumah. Gue marah-marah, meski mereka beralasan blablabla… Sejenak kemudian, Bayu dateng.

Nah, sembari kita eyel-eyelan alias ribut mau makan dimana karena waktu udah mepet, Edgard dan Ardi nyebat alias ngerokok. Bayu sendiri juga tapi malem itu dia nggak ikutan, nggak tau kayaknya kesambet Roh Kudus mendadak alim. Christo sih nggak ngerokok, tapi bukan berarti dia alim karena bagaimanapun kelakuannya bejat dan bikin gue sebagai teman menyesal tanpa akhir punya temen kayak dia (dan mempertanyakan, kok Tya mau pacaran sama cecunguk berotak mesum kayak Christo).

Ngelihat Edgard sama Ardi nyebat, gue mendadak iseng. Gue ngambil rokok Edgard dan GUE NYEBAT meski cuma sekali hisap ASDFGHJKL padahal gue punya asthma kalo kambuh habis terang terbitlah gelap modar juga gue di TKP. Ya, orangtua gue mungkin nggak tau ini dan nggak akan pernah tau. Tapi kalaupun pada akhirnya mereka tau, gue akan dengan sukarela mengaku. Sebenernya waktu kelas satu SD gue juga pernah nyebat, karena iseng liat rokok bapak yang lupa dimatiin waktu itu. Jadi, ini kedua kalinya gue nyebat. Dan gue nggak mau jadi perokok yah amit-amit bikin cepet modar aja.

Akhirnya, kita memutuskan buat makan di McD aja. Tadinya Ardi ngeyel pengen ke warung burjo (bubur kacang ijo) di daerah Sampangan yang rame-rame diprotes karena Sampangan itu jauh banget dan lagian yang cowo-cowo kasian sama kita para cewe. “Ngko ki rame ndes ning burjo, rak mesakke kowe mbek sing cah wedok-wedok?” (“Nanti tuh rame nyet di (warung) burjo, nggak kasihan lu sama yang cewe-cewe?”).

Akhirnya kita meluncur ke McD Pandanaran. Gue diboncengin Bayu, Christo sama Tya, Edgard sama Pus, dan Ardi sama Putri. Tapi karena di sana rame banget akhirnya batal dan meluncur ke KFC yang nggak jauh dari McD. Tadinya mau diluar soalnya Edgard sama Ardi pengen nyebat tapi karena gada tempat yowes akhirnya di dalem aja.

Kita makan dengan keadaan kacau, keburu-buru, terutama gue yang udah di-BBM Bapak. Dan akhirnya gue memutuskan untuk berbohong setelah sepakat sama yang lainnya. Gue bilang kalau kita bakalan telat karena Edgard kena tilang akibat nerabas lampu merah, yang berakibat Christo sama Ardi ikutan kena karena nggak punya SIM (gue juga berbohong dengan bilang Edgard sama Bayu udah punya SIM nembak, biar lebih terdengar realistis). Gue bilang kita kena tilang di daerah Pemuda, tapi karena gue takut Bapak memutuskan buat jemput gue, gue pun bilang (bohong lagi) kalau urusannya udah kelar karena temen-temen gue berani nyogok polisi.

Mungkin karena keburu-buru, gue jadi cepet kenyang. Walhasil, makanan yang udah gue beli nggak gue habisin. Ayam gorengnya sih diembat rame-rame sama Edgard sama Ardi, cream soup cuma habis setengah, dan mocha float-nya doang yang gue habisin. Kita buru-buru cabut dari KFC, gue sempat menawarkan ke temen-temen buat lanjut nongkrong di rumah gue aja. Bapak memang bilang kalau kita mau nongkrong sampe malem mending di rumah, mau nyebat juga nggak apa-apa, yang penting nggak keluyuran nggak jelas.

Yang namanya malming, jelas macet dimana-mana. Udah gitu Bayu sama Ardi sama-sama agak bego, nggak tahu jalan, malah jadi muter-muter nggak jelas. Mana kepisah sama Christo sama Edgard yang notabene lebih bisa dipercaya.

Sesaat setelah berhasil membohongi orangtua, gue merasa bebas dan liar banget. Gue berpikir ‘inikah rasanya jadi anak bandel?’. Tapi perasaan itu nggak bertahan lama. Gue merasa semakin kacau ketika HP gue nggak berhenti bergetar, diserbu BBM dan miscalled dari Bapak dan Ibu. Rasa bersalah dan takut makin menguasai. Plus capek di jalan, mana Bayu motornya Vixion, motor cowo gitu, dan karena gue nggak mau nonggeng, gue berusaha tetep duduk tegak kayak orang salah urat, yang mana bikin badan gue tambah pegel.

Gue nggak berani baca BBM, nggak berani ngangkat telepon. Gue serba salah. Kalau dibales ya bingung mau ngomong tapi nggak denger apa-apa di jalan rame berisik gini. Mau dibiarin gue juga kasihan sama orangtua gue. Akhirnya gue bales BBM Bapak gue, gue bilang udah sampe Pasar Mrican (yang artinya udah deket sama rumah) dan sekaligus minta maaf, menyatakan kalau gue siap dimarahin dan dihukum habis-habisan.

Sampe rumah, ternyata Christo sama Tya udah sampe duluan. Ya, tadinya sempat kepisah sama mereka dan Edgard bilangnya Christo bablas nganterin Tya pulang, tapi ternyata enggak. Sampe di rumah, pintu bawah udah kebuka, begitu lihat Bapak gue langsung minta maaf. Temen-temen gue nggak jadi nongkrong karena udah kemaleman, kasihan sama yang cewe-cewe.

Malam itu, jam sepuluh, gue baru sampe rumah. Begitu semuanya udah cabut dan gue naik ke lantai atas sama Bapak, tanpa babibu gue langsung minta maaf. Gue nggak bacot beralasan macem-macem seperti yang biasa gue lakukan kalau gue pulang molor dari sekolah. Gue bilang gue nyesel dan nggak mau keluyuran malem kayak gini lagi.

Mendadak gue teringat wajah Ibu tadi sore saat gue mau berangkat. Bagaimana beliau yang tadinya dongkol akhirnya tersenyum ke gue, ngasih uang pula, dan yang terpenting… Ngasih izin. Menitipkan kepercayaan. Seketika gue merasa gue adalah orang paling bego sedunia dan anak paling durhaka sedunia. Bagi seorang ibu, membesarkan anak pasti nggak mudah, apalagi anaknya perempuan, rawan akan banyak hal-hal negatif di dunia ini. Mengizinkan buat main meski rame-rame pasti bukanlah hal sederhana buat Ibu. Dan gue dengan mudahnya merusak kepercayaan Ibu sama gue.

Gue nangis di depan Bapak malem itu. Yang membuat gue makin merasa bersalah adalah ketika Bapak sama sekali nggak marah, nggak membentak, nggak main fisik ke gue. Beliau memberi nasihat panjang lebar dengan nada tenang dan air muka datar, tapi dari matanya gue bisa melihat kekhawatiran yang begitu besar.

Malem itu adalah malem dimana gue menjadi seorang yang bener-bener brengsek, seorang yang kehilangan jati diri dan akal sehatnya, pokoknya serba kacau. Dan gue berjanji malem itu adalah yang pertama dan terakhir. Gue memang bukan anak baik-baik, tapi bukan berarti gue mau menjadi bajingan.

Gue sadar akan betapa tololnya gue yang nggak berpikir panjang akan satu dan lain hal. Betapa jahatnya gue sempet marah-marah ke Putri, nyalahin rombongan dia yang dateng telat. Sebelum tidur gue BBM Putri, minta maaf karena udah marah-marah, ngatain, dll. Gue BBM di multichat yang anggotanya gue, Tya, Pus, Putri, dan satu temen gue yang kebetulan nggak ikut karena dia memang mom’s little girl banget. Gue berterimakasih sama mereka karena udah memberikan gue sebuah pengalaman yang berkesan dan minta maaf karena bagaimanapun, kacaunya malam itu salah gue juga. Gue ngomong lain kali kalo mau malmingan di rumah gue aja, nongkrong bari ngemil sama nonton film apa gimana gitu kek. Gue BBM Bayu, bilang makasih udah dianterin sampe rumah, dan minta maaf karena ngerepotin.

Kemudian, sebaris kata-kata ini muncul di benak gue.

“Being a rebel is fun when you’re mature enough to understand and take the risk.”

Jadi anak bandel itu seru kalau lo udah cukup dewasa buat mengerti dan mengambil resikonya. Nggak perlu merasa takut, merasa bersalah, mumpet-mumpet, bohong, dll. Kayak yang pernah gue baca waktu itu. “Gimana mau young, wild, and free kalo pergi aja masih ijin?” Jangan ngaku rebel kalo lo belum bisa nanggung resikonya.

Seperti gambar di atas. Plester nggak menyembuhkan bekas luka yang ditimbulkan oleh peluru. Apa yang gue perbuat kemarin takkan bisa diubah, selamanya ada dalam sejarah kehidupan gue. Tapi gue harus bersyukur karena Tuhan masih memberi gue kesempatan untuk memperbaiki diri, untuk berubah, agar gue nggak tersesat di jalan yang salah, membuang masa remaja gue untuk hal-hal yang nggak berguna, dan berakhir menjadi orang yang nggak jadi “orang”.

Gue ngeshare ini bukan untuk menjelekkan temen-temen, menjelekkan keluarga, dan menjelekkan diri gue sendiri terutama. Kalau postingan ini membuat gue terlihat begitu buruk di mata lo, ya gue akui gue memang sedang brengsek banget waktu kejadian itu terjadi. Tapi gue berharap lo nggak membaca ini cuma buat mencaci maki gue. Gue berharap lo membaca ini sebagai sebuah pelajaran, agar lo nggak melakukan kesalahan yang sama atau malah lebih fatal.

Sekian aja kayaknya.

See you in the next post ^^

.

.

.

-fin

Advertisements

One thought on “Story of A Fool

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s