30 Days Blogging Challenge – #Day16 “Thoughts on Education”

30-day-blogging-challenge

To be honest, gue ini orangnya thoughtful. Kalo lagi mau mikir sih, tapi kalo lagi serba mager ya koplak.

Dan kebetulan challenge kali ini termasuknya butuh mikir juga.

Bicara soal pendidikan, gue gamau ngomong muluk-muluk soalnya :

1. Gue lulus SMP aja belum.

2. Gue bukan orang yang berkecimpung di dunia pendidikan (secara khusus like guru or aktivis).

3. Gue belajar aja gak suka, kok mau bacot macem-macem soal pendidikan.

Gue nggak mau berkomentar soal sistem pendidikan Indonesia karena semua orang pasti sudah tahu kalau sistem pendidikan bangsa kita memang sedang rada labil gara-gara K13 yang kemarin itu haha untung gue nggak kena 😀 Gue juga nggak mau membanding-bandingkan sistem pendidikan Indonesia dengan negara lain.

Instead of talking about formal education, how about informal education? Eh kalo pendidikan yang ada di dalem keluarga/masyarakat itu informal apa nonformal ya hahaha gue lupa 😀

Pokoknya, yang gue maksud di sini adalah pendidikan karakter secara informal dalam keluarga maupun masyarakat yang jujur aja sejauh yang gue lihat ini emang perlu diperbaiki. Oke kita bahas ajalah.

Jadi beberapa waktu lalu (udah agak lama) gue ngeliat ada anak bayi yang baru belajar jalan (ya lu taulah anak bayi kalo baru belajar jalan kan agak gimana gitu stumbling gajelas) nah terus dia jatoh. Kan wajar yah namanya anak bayi belajar jalan jatoh. Terus gue ngeliat ibunya gendong dia dan bilang,’Cepcep anak mama iya lantainya nakal ya bikin adek jatoh.’

Gue yang ngeliat cuma “………………………..lantainya nakal? Emang lantainya idup, Bu?”

Nah gini nih orang Indonesia. Dari kecil aja udah diajarin buat nyalahin hal-hal irasional macem lantai. Jatoh aja lantai yang disalahin, gimana ntar itu anak pas gede? Kena masalah dikit yang disalahin orang lain. Mana nggak rasional lagi. Ibarat aja dia salah ngitung. Padahal dia yang nggak teliti, tapi yang disalahin kalkulator. Yang disalahin rumus. Blah. Macam mana pula?

Kedua, kita semua mesti taulah yang ini :

1. Senior selalu benar.

2. Jika senior salah, kembali ke no. 1.

Senioritas pernah gue jadiin buat topik ujian praktek pidato Bahasa Inggris kemaren. Karena gue berpikir bahwa makin ke belakang masalah senioritas di Indonesia ini tambah parah aja.

Gue diceritain sama salah satu temen misdinar gue (dia setahun lebih tua) yang temen SMPnya sebut aja sekolah di SMA X yang kebetulan emang terkenal murid-muridnya borjuis dan senioritasnya parah banget. Jadi temennya itu sebut aja A lah dia sekolah di SMA X kelas satu. Masih junior banget kan? Si A ini pulang naik sepeda motor dan kebetulan dia parkir di sebelah sepeda motor seniornya. Dan dia dipepet sama itu senior cuma gara-gara dia pulang duluan. Tolol nggak sih? Masa seniornya bilang,”Dek kok kamu berani duluin aku? Aku tuh seniormu, Dek. Gaosa macem-macem.” apa gimana gitu gue rada lupa.

Pokoknya gue waktu denger tuh cuma “Yaelah bro…” Dan sebenernya gue nggak abis pikir kenapa kita harus ngebully junior kita? Bolehlah kita bangga udah jadi senior, tapi apa perlu kita gede-gedein pride kita itu dengan cara ngebully junior? Wong junior-senior itu kan semacem siklus gitu ya. Ada saatnya kita jadi junior, ada saatnya kita jadi senior, lalu balik lagi jadi junior, gitu seterusnya. Kalo orang ditanya ‘Kenapa sih lu gitu banget sama junior lu?’ jawabannya tuh kadang-kadang bikin pengen nempeleng juga.

“Kan gue senior! Gue lebih tua dari dia. Gue berhak dong ngelakuin apa aja!”

“Dia kan junior, ngapain dia belagu gitu? Nggak usah macem-macem deh, baru juga lulus SMP!”

“Soalnya dulu waktu junior gue dibully juga sama senior gue! Sekarang gue udah jadi senior, berarti gue juga boleh ngebully junior gue!”

Yang terakhir itu yang udah jadi semacam lingkaran setan. Karena trauma dibully senior itulah dia jadi dendam dan punya pemikiran ‘awas aja ntar gue udah jadi senior gue juga bisa kok berulah kayak gitu ke junior gue!’ Padahal setahu gue nih ya, senior itu harusnya kan jadi panutan buat juniornya ya. Harusnya dia tuh ngajarin ke juniornya ‘Ini lho, kamu tuh udah bukan anak SMP.’ Mereka punya responsibility buat ngebimbing juniornya.

Hahaha ngomong enak banget ya gue XD

Tapi jujur lho gue nggak pernah ngebully junior. Ya paling becanda-becanda aja sama temen ‘Kita kan senior, bebas dong, bro!’ tapi nggak pernah gue lakuin beneran (seenaknya sama junior). Becandain junior sih pernah tapi ya becandain yang wajar, bukan yang ngebully.

Dan sebagai orang yang bentar lagi bakal jadi freshman di SMA, gue juga rada-rada mlempem nih ntar kalo gue dibully senior males juga. Sebenernya gue nih nggak takut, cuma ya tahu sendirilah senior kalo mentalnya udah begitu dia mah rela ngelakuin apa aja demi mempertahankan harga dirinya sebagai senior. Apalagi kalo sama-sama cewek. Mean girl mode on, Sis…

Kalo cowok mah ntar ujung-ujungnya kayak drama shoujo. Pertamanya sebel, lama-lama ‘eh ini cewek must be something’, terus suka. HAHAHAHAHAHA KEBANYAKAN MAMAM DRAMA SHOUJO CUIH

Apa lagi ya? Soal pendidikan seks, apa ini juga perlu dibahas?

Gue nggak mau bahas pendidikan seks yang biasa buat bahan talkshow di sekolah sih, semua orang juga udah tau. Gue pengen ngebahas soal orientasi seksual.

Masalah ini juga masih tabu banget di Indonesia ya. Orang Indonesia (jujur aja) masih kurang bisa menerima orientasi seksual non-heteroseksual macem homoseksual, panseksual, dll. terutama Indonesian oldies.

Gue masih nggak bisa terima ketika dulu bapak gue bilang ‘homoseksual itu menular’ dan rasanya gue kayak ‘…….wow, padahal selama ini gue bangga banget dan menganggap bapak sebagai orang paling open-minded yang gue kenal.’ That time gue bener-bener kecewa sama bapak gue. Kenapa bapak gue bisa open-minded terhadap banyak hal, but homosexual (and racism)?

Kalau homoseksual menular, apakah itu artinya heteroseksual juga menular? Memang orientasi seksual itu bisa berubah dipengaruhi oleh lingkungan, tapi buat gue, orientasi seksual itu pilihan. Kita boleh memilih untuk menjadi heteroseksual, homoseksual, atau yang lainnya, dan orang lain nggak bisa ngejudge pilihan itu salah atau benar.

“Tapi kan di Kitab Suci laki-laki diciptakan berdampingan dengan perempuan, gitu juga sebaliknya. Kalau kita homoseksual, berarti kita menyimpang dari ajaran Tuhan, dong?”

Nah, kalau udah bicara soal agama memang agak ribet. Tapi gue pribadi selalu menganggap bahwa kita nggak bisa ngejudge apakah homoseksual itu menyalahi ajaran Tuhan atau enggak selama kita ini masih manusia yang fana. Kasarannya, Tuhan aja nggak ngejudge mereka yang homoseksual, kok lo manusia yang kotor oleh dosa berani ngejudge, siapa lo? Urusan menyimpang atau nggak, gue nggak bisa (dan nggak berani) berkomentar macem-macem. Gue menganggap itu urusan Tuhan. Biar Dia yang menentukan itu benar atau salah.

Terus ada juga yang menganggap kalau homoseksual itu pengaruh negatif dari budaya Barat. Yang ini sih gue langsung ketawa ngakak. Orientasi seksual kok budaya? Berarti heteroseksual itu budaya Timur gitu? Goblok SORRY NOT SORRY HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA….

Gue berharap ke depannya kita bisa belajar menerima orientasi seksual yang ‘berbeda’ dengan yang sewajarnya. We don’t have rights to humiliate them. Mereka aja nggak ngebully kita yang heteroseksual, kenapa kita harus ngebully mereka? Heteroseksual atau tidak, mereka tetap manusia yang kodratnya harus dihargai.

Eak bahasa gue keren ya? //self-praising

Udah itu aja kayaknya. Gue nggak mau ngomong macem-macem because however I’m still an inexperienced teenager dude bisa dibunuh gua kalo kebanyakan bacot.

See you in the next post, bye.

.

.

.

-fin

Advertisements

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s