Easter 2015 “Faith and Action”

nature-landscapes_other_jesus-on-cross_21351

Ya. Mungkin ini akan terlihat sedikit-atau sangat-aneh ketika tiba-tiba gue menulis post yang berbau-bau rohani. Kayak bukan gue banget. Gue yang orang-orang tahu adalah seorang bad-ass kurang ajar yang tampak seperti seorang gadis tak berTuhan. Wakakakaka…

Sebenernya gue juga nggak tau kenapa gue memposting sesuatu yang berhubungan dengan Paskah tahun ini, tapi… Ya entahlah. Ini kan blog pribadi gue. Gue bebas mau ngeshare apa aja di sini, nggak peduli lo baca apa enggak.

Jadi, Paskah tahun ini sebenernya nggak ada bedanya sama tahun-tahun sebelumnya. Masih tetep ada Tri Hari Suci yang (kalo mau jujur) bikin ngantuk, laper, keringetan di gereja. Sekolah Katolik masih tetep ngasih libur cuma seminggu atau kurang. Ya gitude.

Sedikit tidak adil karena Natal yang perayaannya cuma dua hari (dihitung dari tanggal 24) tapi liburannya paling lama tiga minggu, sedangkan Paskah yang perayaannya tiga hari berturut-turut cuma dikasih libur seminggu. Kan capek. Apalagi karena Paskah biasanya jatoh di bulan Maret-April, saat-saat persiapan ujian. Kadang ada yang Kamis paginya masih ujian/try out, kayak gue pas masih kelas 6 dulu. Untung tahun ini enggak, selesai ujian sekolahnya pas di hari Selasa dan hari Rabu libur koreksi hasil ujian.

Tapi khotbah Rama tadi di Misa Malam Paskah dan lagu yang mengiringi percikan air suci cukup ngena di hati. Wasek.

Pertama gue bakal bicara soal khotbah Rama. Gue rada lupa soalnya si Rama ini ngomongnya rada kamisosoren alias kurang jelas mana gue juga ngantuk tapi karena gue jadi Putri Altar masa iya gue bobo-bobo cantik di altar? Tapi Rama sempat memberikan dua cerita yang lumayan ngehibur dan pesannya nyampe di hati, dan buat gue cerita kedualah yang paling nyampe pesannya.

Rama menceritakan sebuah cerita yang kayaknya didapet dari internet, kalo dilihat dari bahasanya. Jadi ada dua orang yang meninggal barengan, yang satu adalah orang yang fanatik banget sama agama, yang satunya lagi adalah orang atheis yang bertobat di saat-saat terakhir sebelum ia dipanggil. Dan karena kebetulan surga lagi penuh (ini gue gapaham logikanya gimana plis…), jadi cuma ada satu tempat tersisa dan Tuhan harus milih satu di antara dua orang itu.

Out of expectation, ternyata yang dipilih malah si atheis. Terang aja si fanatik nggak terima. Dia yang ngerasa udah mengabdikan seluruh idupnya buat Tuhan, malah disuruh pending dulu di api penyucian. Kemudian Tuhan berkata (intinya aja yang gue inget), bahwa selama ini si fanatik itu udah nyusahin Tuhan doang idupnya. Ketika sakit bukannya berobat malah minta disembuhin sama Tuhan, ketika dapet cobaan bukannya dihadapi dengan tabah malah minta Tuhan supaya segera menghapuskan cobaan itu, ketika ada masalah/beban bukannya diselesaikan malah mohon-mohon sama Tuhan. Intinya, kerjaan dia cuma mohon-mohon doang tapi nggak pernah berbuat apa-apa.

Sedangkan si atheis, walaupun ia nggak percaya Tuhan, tapi ia selalu menghadapi apapun yang terjadi dalam idup tanpa ngeluh. Apapun yang terjadi, susah seneng selalu dihadapi dengan tabah. Bahkan di hari-hari terakhirnya, ia nggak cerewet minta disembuhin Tuhan, tapi malah bertobat dan pasrah apapun kehendak Tuhan.

Intinya cuma : iman tanpa perbuatan adalah sia-sia.

Dan karena gue nggak mau mempergunjingkan iman orang, gue pengen lebih ngelihat ke keimanan gue sendiri.

Gue-jujur aja-selalu merasa bahwa gue adalah not-so-religious Catholic. Atau kadang, gue malah merasa seperti Katolik rasa atheis. Jadi cuma luarnya aja yang Katolik. Kelihatannya gue rajin ke gereja tiap Minggu, rajin tugas misdinar, kalau perayaan besar seperti Natal atau Paskah pasti tugas, tapi ya cuma itu aja.

Dalam kehidupan sehari-hari, jujur aja gue orangnya jarang banget berdoa. Berdoa cuma pas berdoa bareng-bareng di sekolah atau pas di gereja. Selebihnya, seperti doa malam/pagi atau doa sebelum/sesudah makan, gue nggak pernah. Bahkan ketika komuni, biasanya orang bakal lumayan lama doanya. Ketika orang lain masih komat-kamit berdoa ini itu, merasa sebegitu hinanya menerima tubuh Kristus, gue udah selesai. Gue cuma berdoa Kemuliaan dan Terpujilah, lalu diakhiri dengan ‘deo gratias’ atau dalam bahasa Latin berarti ‘Tuhan memberkati’.

Bahkan ketika gue sedang dalam masa-masa genting dan mendebarkan macem mau ujian, gue nggak pernah sekalipun berdoa. Paling cuma pas berdoa untuk kepentingan masing-masing (waktu abis doa umat di gereja) gue cuma ngomong ‘Ya Tuhan bimbinglah aku dalam menghadapi masa persiapan ujian dan ujian.’.

Sebenernya alasan gue (selain lupa dan males) adalah… Gue orang yang let’s say nggak pinter berdoa. Awkward ketika berdoa. Walaupun berdoa adalah urusan personal kita sama Tuhan, entah mengapa setiap kali gue mencoba untuk berdoa yang bener-bener serius, gue merasa canggung dan kehilangan kata-kata. Seolah-olah gue melihat Tuhan duduk sedekap di hadapan gue dengan pose menghakimi sambil menahan tawa.

Itu sebabnya ketika gue mencoba berdoa (yang serius), gue akan mengawali dengan ‘Ya Tuhan… Maaf sebelumnya tapi aku bukan orang yang pinter berdoa, lagian aku juga nggak mau doa lama-lama soalnya kata Yesus di Alkitab doa nggak usah bertele-tele, jadi ya… Aku cuma pengen blablabla…’ Kurang ajar banget bahasanya, tapi ya gitulah.

Kadang gue merasa kafir banget. Orang melihat gue sebagai aktivis muda di gereja, padahal aslinya doa aja kalo nggak pas bareng-bareng ya nggak pernah doa. Kadang gue sampe kepikiran kenapa nggak sekalian jadi aktivis daripada kayak gini terus. Semacem membohongi diri sendiri jadinya.

Tapi semenjak denger khotbah Rama tadi, kemudian gue merasa bahwa sebenernya yang gue lakukan selama ini nggak kafir-kafir banget. Hahaha…

Ya seperti si atheis tadi. Gue mungkin nggak rajin berdoa (secara personal), bahkan terkadang meragukan wahyu Tuhan.

Seperti ketika ujian sekolah kemaren, beberapa menit sebelum bel entah kenapa temen-temen gue dengan alaynya nyanyi bareng-bareng lagu-lagu gereja. Dan gue cuma bilang ‘Emang dengan lo nyanyi tereak-tereak sampe bikin anak kelas lain nengok ke elo itu Tuhan bakal sekonyong-konyong menurunkan wahyu di atas kepala lo apa? Bullshit tau nggak.’

Ya. Dengan kurang ajarnya gue mengatai wahyu Tuhan itu bullshit.

Mungkin lo akan serta merta mengatakan gue kafir atau menghina Tuhan. Tapi sebenernya maksud gue adalah… Buat apa lo nyanyi-nyanyi kayak gitu? Sampe tereak-tereak bikin malu. Yang ada Tuhan pengang dengernya. Daripada waktu luang sebelum bel itu lo pake buat nyanyi-nyanyi gajelas, kenapa nggak lo pake buat buka-buka lagi catetan, meski sekilas seenggaknya bisalah meyakinkan diri lo sendiri kalo lo udah siap buat ujian.

Iman tanpa perbuatan adalah sia-sia. Mau lo nyanyi-nyanyiin lagu satu Puji Syukur sampe suara lo abis tapi kalo nggak usaha buat belajar ya percuma.

Gue memang tidak religius.

Bahkan gue meragukan wahyu Tuhan.

Tapi seenggaknya, gue nggak pernah mohon-mohon di kaki Tuhan dengan menyedihkan.

Nggak. Gue nggak suka memohon-mohon tanpa berusaha.

Gue adalah tipe orang yang whatever happens today, raise up your head and face it. Buruk baik, susah seneng, hadapi.

Ya sebenernya akhir-akhir ini gue sudah mulai ‘mencoba’ untuk mensyukuri apapun yang terjadi, meski nggak dengan formal memulai dan mengakhiri dengan tanda salib karena seperti yang gue bilang… I’m an awkward prayer. Biasanya ketika mau tidur gue langsung aja membatin ‘Ya Tuhan, makasih atas hari yang Kau berikan hari ini. Makasih atas segala hal baik yang terjadi yang membuat aku yakin kalo Tuhan masih inget dan sayang sama anak kurang ajar macem aku, juga makasih atas segala hal buruk yang terjadi yang membuat aku belajar lebih tabah dan kuat.’ Udah gitu doang.

Kemudian ketika percikan air suci, dan diiringi dengan lagu yang berjudul Syukur Kepada-Mu Tuhan. Yang nggak tahu bisa didengar di sini. Lagu ini adalah lagu yang bagus dan meaningful buat gue.

Buat gue pribadi, ada beberapa lagu gereja yang kadang saking meaningful-nya membuat gue merasa like ‘da aku mah apa atuh cuma sebutir debu di kaki Tuhan’ hahahahaha atau katakanlah membuat gue merasa bener-bener lemah dan pasrah. Seperti lagu di atas. Ketika koor mulai nyanyi, tiba-tiba aja gue teringat semua beban yang bercokol di hati gue. Baik yang bisa gue ceritakan ke orang lain, maupun yang nggak karena dengan menceritakannya akan membuat gue dikasihani (sedangkan gue punya prinsip bahwa gue nggak mau dikasihani siapapun selain Tuhan, karena itu membuat gue terlihat lemah dan idup gue meaningless banget).

Bersamaan dengan mulainya lagu itu, beban-beban yang selama ini menuh-menuhin hati gue pun menguap ke permukaan dan tiba-tiba dada gue sesek banget ibarat pake beha terlalu ketat. Tangan gue yang megangin lilin mulai geter-geter asoy dan mata gue entah sejak kapan mulai berkunang-kunang. Rasanya air mata udah hampir jebol, tapi gue tahan. Yakali gue tetiba nangis-nangis di depan altar, apa nggak bikin geger satu gereja? Malu kali!

Entah kenapa tiba-tiba gue merasa lemah banget. Biasanya ketika gue bener-bener capek, memang biasanya gue akan memancing diri gue untuk menangis. Karena gue nggak pinter mengekspresikan dan membagi beban-beban di hati gue, dan cuma dengan nangis di malem hari lah gue merasa lebih tenang dan nggak perlu sebel karena dikasihani.

Karena gue nggak bisa nangis saat itu juga, gue pun berusaha mengalihkannya dengan ikut nyanyi mesti suara gue fals abis dan cuma bisa mbatin ‘Tuhan tahu kan beban-beban gue sekarang? Tanpa perlu gue cerita bertele-tele sampe bikin Tuhan capek dengernya pun Tuhan udah tahu. Dan gue nggak tahu apa yang harus gue lakuin selain pasrah.’

Saking sedihnya sampe gue jadi songong berani ngomong lo-gue sama Tuhan. Dan ketika gue menulis ini, gue sedang mendengarkan piano mash-up lagunya EXO yang ‘Don’t Go’ sama ‘Angel’ yang suer bagus banget dan rada-rada nangis dikit. Mungkin nanti malem gue bakal nangis, hahahahaha…

Sebenernya postingan ini makin ngawur dan melenceng dari topik utamanya.

Tapi aslinya gue cuma pengen berbagi tentang pengalaman rohani gue sendiri. Dimana tanpa perlu kita memohon-mohon dan berdoa 24/7 sama Tuhan, kita masih bisa hidup. Yang harus kita lakukan adalah menghadapi apapun yang terjadi. Menyelesaikan semua masalah dan bersyukur atas apapun yang terjadi.

Ketika hal-hal baik terjadi, bersyukurlah karena itu artinya Tuhan masih sayang sama kita, nggak peduli betapa kurang ajarnya kita sama Tuhan.

Ketika hal-hal buruk terjadi, tetap bersyukur karena dengan itu, kita jadi belajar untuk lebih tabah dan kuat. Selain itu, dengan terjadinya hal-hal buruk, itu artinya Tuhan percaya kalau kita ini orang yang kuat.

Kenapa makin ke belakang makin kayak khotbah aja?

Nggak jelas dih…

Ya udahlah daripada gue dikatain ‘anak kecil gaosa sok tau lo tentang iman’ ‘orang gapernah berdoa aja mau bacot soal Tuhan’, dll mending gue mengakhiri sesi curhat tengah malam ini.

Gue cuma pengen menawarkan pandangan baru. Jangan jadi pengemis di kaki Tuhan. Malu. Kalo butuh duit, kerja. Kalo butuh makan, usaha. Kalo butuh pengampunan, ampuni dulu orang yang salah sama kita. Jangan cuma mohon.

Again, whatever happens on today, raise your head up and face it. Keep walking forward and keep your tears for the night, when God comes to listen to you in the dark and silence.

P.S : Selamat Paskah buat yang merayakan. Tuhan memberkati, berkah dalem 🙂

P.S.S : Ada satu lagu lagi yang ngasih self-encourage buat gue, yaitu lagunya Charice yang Thank You. Meski kayaknya lagu ini lebih kayak mengucapkan terimakasih ke temen, tapi cocok juga sih kalo buat menggambarkan terimakasih ke Tuhan. Hehe… Byeeee~

.

.

.

-fin

Advertisements

3 thoughts on “Easter 2015 “Faith and Action”

  1. Been there several years ago, saat-saat masih ikut kebaktian remaja di gereja. Kayak, “WTF am I doing here? I don’t belong here.” Akan selalu ada fase-fase keraguan dan kebimbangan kayak gitu, selalu. Waktu berlalu dan kemudian jadi ateis, agnostik, nihilis, atau malah semakin agamis. Apapunlah itu label yang disematkan pada diri kita masing-masing. Tapi ya saya sendiri udah mentok, udah kagak bisa percaya (lagi) sama dogma-dogma agama (punten ieu numpang curhat deui, haha), yang penting berbuat baik ajalah bagi sesama makhluk hidup kalo untuk saya mah.

    “Before you speak to me about your religion, first show it to me in how you treat other people; before you tell me how much you love your God, show me in how much you love all His children; before you preach to me of your passion for your faith, teach me about it through your compassion for your neighbors. In the end, I’m not as interested in what you have to tell or sell as in how you choose to live and give.” – Cory Booker

    1. Aih Kak Rafael aku malu ini dibaca Kak Raf bahasaku masih kacau banget labil kek orang mabok //ngumpet sampe taun depan 😄 Sebenernya udah rencana mau bersihin blog dari tulisan-tulisan yang kurang berfaedah dan ga jelas tapi mageran terus.
      Yes it’s been a year dan sekarang aku nggak lagi mengalami krisis iman. Meski aku nggak alim-alim banget, setidaknya aku bisa menentukan keyakinan seperti apa yang mau aku percaya, prinsip seperti apa yang mau aku jadikan pegangan, hal-hal apa yang mau kulakukan, dll.
      Dan kalo ngeliat temen-temenku kayaknya krisis iman itu hal yang sering banget dialami oleh remaja-remaja kayak aku. Bahkan temen-temen dari gereja pun ada yang pernah ngalami hal serupa, malah ada yang lebih parah. Tapi rata-rata dari mereka bilang kalo setelah ngelewati masa krisis iman itu mereka malah merasa lebih kuat dan dewasa imannya, karena mereka jadi punya waktu untuk melihat dirinya sendiri dan memutuskan apa yang harus mereka lakukan, apa yang akan mereka yakini, dll.
      Aku pun juga merasa setelah ngelewati masa-masa “kelam” itu I feel better and tougher. Aku jadi bisa punya prinsip iman sendiri. Sama kayak Kak Rafael aku juga udah gabisa percaya sama ajaran orang lain tentang agama, karena let’s be realistic. Yang kayak-kayak gitu mah kalo di Indonesia ujungnya malah salah paham, beda opini, kemudian geger debat agama.
      Prinsip yang selama ini aku pegang adalah : Aku nggak peduli kalau orang mencelaku sebagai orang yang tidak beragama. Tapi ketika aku dicela dengan sebutan tidak beriman, aku nggak akan menerima karena iman adalah urusan personal masing-masing pribadi dengan Tuhan, and no one has right to judge any other’s faith.
      Duh malah curhat. Kayak udah paling mudeng agama aja aku ini xD Anyway thanks sudah komen dan berbagi opini, Kak ^^

  2. Yoi, iman mah urusan personal terhadap Tuhan (itupun kalo Tuhan beneran ada, agnostic mode: on 😛 ). Termasuk ketika para ateis memilih untuk tidak beriman kepada Tuhan dan lalu bersandar kepada pembuktian ilmiah, I think we should agree to disagree. 🙂

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s