Sudi Mampir 1st Anniversary

friendship-quotes-If-friendship-is-your-weakest

.

.

.

Brace yourself, this post is all about my fabulous gang called ‘Sudi Mampir’.

.

.

.

Not a fanfiction.

FYI, tadinya sih gue disuruh Nia ngepost fanfiction tentang ‘Sudi Mampir’, tapi berhubung tidak ada ide sama sekali, ya sudahlah mending gue ngepost kayak begini aja. Cuma postingan gaje buat memperingati dirgahayu ‘Sudi Mampir’ yang pertama, hehe…

DSCF0922

-kue ultah pertama ‘Sudi Mampir’ :D-

Sudi Mampir, FYI adalah nama geng gue sama keempat sohib gue di sekolah. Iya gue tau namanya kampungan banget, mungkin itu karena kami terlalu mencintai produk-produk Indonesia //bukan

Geng tidak jelas ini secara resmi terbentuk pada tanggal 24 Juli 2013 lalu, dengan lima anggota tetap yaitu Jannice, Rani (gue, bruh!), Nia, Nasya, sama Agnes. Anggota tetap lho ya, jadi gada yang boleh cabut kayak leader boiben yang tadinya selusin sekarang jadi kesebelasan itu.

Waktu itu kita masih kelas 8. Seinget gue sih, gue yang ngusulin nama ‘Sudi Mampir’. Gatau kenapa terlintas nama yang seharusnya lebih cocok jadi nama warteg ini di otak gue yang makin hari makin sempit.

Kita berlima sekelas dari kelas 7. Nia sama Nasya temen SD gue dulu tapi beda kelas. Sayang sungguh sayang, tahun ini Nasya ditakdirkan berpisah kelas dengan kita berempat. Kita masuk IX I, dia masuk IX D sendiri. Kasian. Padahal badannya paling kecil. #NasyaRapopo #NasyaTegar

Sudi Mampir bukanlah geng para ciwi-ciwi primadona sekolah yang bahenol-bahenol dan femes. Kami hanyalah para gadis setengah lakik yang sarap, sengklek, dan somplak tapi masih berani-beraninya merasa genius.

Well, pertama, gue mau nulis thoughts gue ke keempat anak-anak ‘Sudi Mampir’ lainnya. Biar postingan ini berkesan di hati mereka ajasih, hamdalah…

P.S. : Beberapa baris kalimat di bawah bakal ngutip answeran Nia di ask.fm soal ‘Sudi Mampir’.

***

JANNICE

Jannice_Edited

Namanya Jannice, namun sebut saja dia Mawar ehgakdeng hehe… Paling tua di ‘Sudi Mampir’ bekos dia lahir tahun 1999. Anak Jogja yang gak lancar berbahasa Jawa, apalagi bahasa kalbu. Susah, bruh…

Meski paling tua, bukan berarti kami hormat padanya. Justru ini nih sasaran empuk buat dibully para adek-adeknya yang bejat ini. Orangnya gelian banget, coba aja deh lo tempelin ujung telunjuk lo aja di lehernya dia bisa kelojotan berasa ditempelin besi panas. Selain jadi sasaran bully, juga jadi sasaran dicontekin PRnya.

Seinget gue, dulu pas MOS kelas 7 gue pernah bikin dia mengulang kata-kata ‘Kanisius Baciro’ berulangkali sampe muka dia senep banget, gatau gue yang budeg apa emang logatnya yang gak jelas. FYI, Kanisius Baciro itu nama SDnya pas di Jogja. Waktu MOS kami disuruh menulis nama sama asal SD temen-temen sekelas gitu lho. Kalo dipikir-pikir, berarti yang pertama kali ngebully Jane itu gue ya?

Thoughts gue ke dia sih, yang pasti dan mutlak, TERLALU LEMAH. Iya. Dia gak bisa marah. Teriak aja susah, apalagi marah. Makanya jadi korban bully terus. Tapi dia nih gampang banget bergaul, meski suka awkward anaknya. Anaknya juga bisa dibilang yang paling niat untuk menuntut ilmu.

Tadinya dia ini ELF, udah sampe pake acara nonton Super Show 5 (padahal Senin-nya tes kenaikan kelas) segala, tapi pas akhir-akhir kelas 7 gue racunin segalanya tentang EXO, jadilah dia seorang ekso-el. Tadinya dia ngefans berat sama Kai, terus gatau sejak kapan jadi Chanyeol.

NIA

Nia_Edited

Namanya Nia, tapi beberapa waktu lalu sering menggunakan nama samaran Kyong dengan alasan yang tidak diketahui dengan pasti. Mungkin diam-diam dia masih suka goyang kyong racun di rumah.

Badannya paling tinggi di geng, sering dibully sama temen-temen kita yang lain di sekolah dengan cara dipanggil ‘CECEEEEEE!!’ menggunakan nada tinggi. Jumlah ‘adik’nya kira-kira duabelas. Udah kayak boiben- eee itukan tinggal sebelas yegak!

Anak tengahnya ‘Sudi Mampir’. LEO SEJATI!! Kalo lo penasaran gimana sih karakter orang berzodiak Leo, berkawanlah dengan Katarina Dhania Dwiwahyu Ariani. Nyaris seluruh sifatnya bener-bener menggambarkan kalo dia ini Leo.

Waktu kelas 6 SD pernah jadi ketua regu pramuka gue, namanya regu ‘Teratai’, waktu itu gue wakilnya. Ehem, sebenernya ini aib, but tbh waktu SD gue takut sama Nia bekos auranya oh so galak lakik roso roso sangat. Waktu itu jujur aja gue gak gitu setuju nama regunya ‘Teratai’. Apa sih bagusnya bunga yang ngambang-ngambang di kolam kayak ee? Tapi mukanya Nia judes banget kayak nahan berak seminggu jadi gue gak mau protes.

Anaknya tsundere to the max, kalo dere-derenya keluar suer lebih serem daripada pas marah. Abis dia jadi cengengesan girang mele duh kalo udah gitu sih gue cuma bisa pasang muka ‘dia-bukan-teman-saya’ pas jalan bareng. Nia ini paling benci sama orang yang gak konsisten dan cowok pengecut. Kalo bisa dibantai, mampus juga itu orang.

Menurut gue, dia adalah shipper tersial tahun 2014 bekos seluruh OTPnya hancur lebur luluh lantak tak bersisa. OTPnya TaengSic, JungLi, sama dia ngeship temen kita di sekolah yang sebaiknya tidak perlu disebut namanya agar tidak menimbulkan kontroversi.

Kalo Nia ini SONE dunia aherat, aslinya tidak begitu mendukung BaekYeon bekos separuh hatinya masih meyakini bahwa mereka berdua sesungguhnya tidak straight tapi apa daya dirinya hanyalah seorang fans yang hanya bisa ‘wah congrats, longlast ya!’ udah gitu aja. Juga meng-kakandakan (?) seorang Kim Jongdae dan *ehem* anak OSIS di sekolah yang namanya juga tidak perlu disebut.

NASYA

Nasya_Edited

Kebalikan dari Nia yang paling tinggi di ‘Sudi Mampir’, Nasya ini paling pendek. Gendut lagi. Gatau kayaknya sejak dia melihara anjing jenis corgi, dia jadi ikutan gendut. Nama samarannya lumayan banyak. Ada frozen_baozi yang sekarang telah menggunakan EYD yang baik dan benar menjadi bakpaobeku, ada Pinyanyara, ada Ayam Nenas, ada Nanas, pokoknya banyak lah!

Sohibnya Nia dari jaman SD bekos dulu mereka sekelas. Left-handed, but gambarnya bruh anjir kece banget! Belum ada setahun terakhir ini mulai beralih hobi jadi fanartist. Biar badan paling kecil, tapi ini anak jiwa bisnisnya paling gede. Fanart-nya sendiri dicetak jadi keychain terus dijual (gue salah satu pembelinya), sama katanya ntar September mau jualan komik doujin atau apalah itu di Jekardah.

Queen of sarcasm, cannot deal with someone who only talks bullshit, always ‘lelah’, sama ngeyelan. Mentalnya masih mental anak-anak, kalo kata gue sih Peter Pan tapi versi cewek.

Ini anak fandomnya lumayan banyak, dari ekso-el, ARMY, SONE, gatau deh banyak banget! Prinsipnya ‘Asal itu grup ada homonya, gue demen-demen aja.’. Otaku. Fujoshi gada obat, sampe gue ketularan. Currently ngeship temen sekelasnya sendiri (homo ofkors). Dia juga meng-kakandakan anak OSIS bareng Nia. Tadinya sih gue juga, tapi gue keburu demen sama temen gue yang lain. Hehe…

AGNES

Agnes_Edited

Nggak. Gue nggak salah masukin foto kok. Dia bukan anak TK yang nyasar. Emang penampilannya paling terlihat polos dan normal, tapi toh mentalnya sama aja kayak anak ‘Sudi Mampir’ lainnya.

Maknae of the gang, Agnes. Bekos dia lahir tahun 2001. Dia juga jago gambar kayak Nasya. SATU-SATUNYA NON KPOPPERS DI SUDI MAMPIR. Paling niat menuntut ilmu kedua setelah Jannice. Otaku sama fujoshi juga.

Anak terpolos di dunia yang pernah gue kenal. Bayangin aja, dia GAK MAU PAKE HAPE SAMPE SEKARANG. Dia aja gak mau punya akun SNS. Ya walaupun sekarang dia udah dikasih BB sama mamanya, tapi itu BB cuma dipake buat baca fanfic homo di internet. Maka bagi kalian para budak gadget, bertobatlah dan bergurulah padanya!

Orang yang pernah hampir menjawab pertanyaan di modul Bimbingan Konseling dengan sangat genius. ‘Mengapa orangtua harus menjadi teman yang baik bagi anaknya?’ (kalo nggak salah ini pertanyaannya) dan Agnes dengan teramat pandai menjawab ‘Agar tidak ada yang membeli baygon di toko terdekat.’. Kampret.

***

Nah itu tadi thoughts gue tentang keempat sohib gue yang ajaib kelakuannya. Eh, apa perlu gue nulis thoughts on myself? Gak perlu kan? Etapi gue kan juga anggota ‘Sudi Mampir’, masa gak ditulis? Yaudinlah gue tulis aja sekalian biar gue eksis juga.

P.S. : Thoughts di bawah ini (masih) beberapa ngutip dari answeran Nia sama temen gue yang satunya lagi di ask.fm.

***

RANI

Edited_17

Dipanggil Rani sama temen-temen. Dipanggil Bungbung sama homoan salah satu temen gue di sekolah. Dipanggil Mbip sama sepupu gue yang ada di Bekasi. Dipanggil Mbak Rani sama adek-adek sepupu gue. Dipanggil ke Rumah Bapa- eeeehh mati dong gua!

Nama yang tertulis di akte kelahiran Angela Ranitta Kusumadewi. Sejak menerima sakramen penguatan ditambahin jadi Josephine Angela Ranitta Kusumadewi (biar terkesan keren karena namanya panjang). Nama yang tertulis di akun SNS ‘Ranee’.

Gue ini tertua kedua di ‘Sudi Mampir’. Kalo Nia itu Leo sejati, gue nih B’liner sejati. Karna nyaris seluruh sifat gue bener-bener menggambarkan sosok bergolongan darah B. Posisi gue di ‘Sudi Mampir’ sebagai motivator bekos gue cerewet, karenanya gue dapet julukan Rani Teguh.

Dalam tahap 2B : budeg dan blawur. Kalo kata temen-temen gue sih gue anaknya kadang hiperaktif kadang mageran. Terus temen gue juga pada bilang gue kalo ketawa keras banget suaranya, ya mungkin karena nama gue yaitu ‘Ranitta’ yang artinya kebahagiaan.

Paling narsis juga di ‘Sudi Mampir’. Gue kalo sekolah ada event kayak lomba 17an, lomba band antarkelas, masa jeda abis UAS, dll. suka bawa DSLR. Candid temen dan moment maho sama terus deketin beberapa temen abis itu ‘eh selfie dong!’ sambil nyengir bajing. Gue juga paling mata keranjang di ‘Sudi Mampir’. Nggak, kok. Gue bukannya bitchy. Cuma seneng aja liat yang cakep-cakep buat seger-seger pemandangan. Halah. Currently lagi demen sama temen sendiri aih matek >.<

Currently juga mulai ikut-ikutan multi-fandom kayak Nasya. But still fandom utama ekso-el meski sebelas minyak jelantah itu makin hari makin minta dipake buat nggoreng mendoan. Gue mah dasarnya SM Stan. Etapi gue mulai lirik-lirik Bangtan Boys juga sih. Halah.

***

Ya itu tadi thoughts on myself. Pada dasarnya, ‘Sudi Mampir’ terdiri dari lima gadis pencari Tuhan jati diri dengan lima karakter dan lima rupa yang berbeda. Tapi bukan berarti kami tidak punya kesamaan, lho. Pertama, kami sama-sama cewek setengah lakik (yang bisa dibilang agak feminin cuma Jannice sama Agnes). Kedua, kami sama-sama sekolah di SMP PL Domenico Savio. Ketiga, kami sama-sama sudah dibaptis dan menerima sakramen ekaristi secara Katolik. Yang udah nerima sakramen penguatan baru gue sama Nia. HA KITA UDAH DEWASA HOREEEE!!! //girang sendiri Last, kami berlima sama-sama otaknya udah kebalik.

Topik bacotan ‘Sudi Mampir’ nih macem-macem. Dari koriya sampe politik, dari homo sampe kakandanya Nia-Nasya, macem-macem. Dan baru-baru ini telah dibentuk sub-unit dari ‘Sudi Mampir’ yang bernamakan ‘The Bacots’, yang beranggotakan tiga anak tengah geng, yaitu gue, Nia, dan Nasya. Karena memang kami bertigalah yang congornya paling gabisa mingkem di geng.

……terus gue mau ngemeng apa lagi ya? *suddenly blank

Ya jadi, tahun ini adalah tahun terakhir kami berlima bisa satu sekolahan. SMA nanti, kami udah punya tujuan masing-masing. Nasya pengen ke Karang Turi dengan motivasi mengejar pertukaran pelajar ke koriya, Nia pengen ke Don Bosko, Jannice kayaknya pernah ngemeng kalo gak ke Loyola ya Sedes, Agnes kayaknya Loyola, dan cuma gue yang masih belum punya tujuan hidup.

Ya. Gue dianjurkan ortu masuk ke SMK, tapi jurusannya nggak napsuin. Pengen sih masuk patiseri, tapi plis gue gak telaten bisa-bisa gue nunggak sampe tua. Mau masuk SMA juga… Masuk IPA gue benci matematika, masuk IPS gue gasuka menghapal. Kalo aja masih ada jurusan bahasa, gue masuk sono dah! Bekos gue cuma tertarik di bidang bahasa.

Yang jelas, gue pengen ‘Sudi Mampir’ tetep bareng-bareng sampe akhir. Sekali lagi, jangan sampe kayak boiben yang tadinya selusin sekarang jadi kesebelasan itu. Yang katanya ‘we are one’ terus malah jadi ‘we are kurang one’. Like what I said on ask.fm, kalo perlu liang lahat kita ntar jejer-jejer berlima terus main truth or dare di bawah tanah. Yakali.

Buat gue, ‘Sudi Mampir’ itu udah bener-bener jadi part of my life. Terdengar sedikit lebay, tapi emang jujur, baru kali ini gue bener-bener merasa gue punya sahabat. Gue punya temen-temen yang bisa gue banggakan. Gue punya tempat yang bahkan lebih nyaman dari rumah gue.

Orangtua gue bukan tipe orangtua yang gampang dicurhatin. Setiap kali gue curhat, gue malah diceramahin panjang lebar. Bukannya gue belagu dan sok gak butuh wejangan dari orangtua, tapi… Ada saatnya dimana lo udah tau solusi dari masalah lo, tapi lo cuma butuh tempat buat membaginya. Telinga buat dengerin lo. Bukan mulut yang terus ngoceh dan ngejudge bahwa lo tuh cuma remaja labil yang masih naif soal kehidupan.

And, yeah… ‘Sudi Mampir’ adalah tempat curhat terbaik buat gue. I mean, kita kan senasib seperjuangan, jadi lebih ngerti aja. Kita sama-sama masih tanggung, bocah bukan, dewasa bukan. Sama-sama masih belajar.

Etdah lama-lama jadi acara Rani Teguh Golden Ways nih gue kebanyakan ceramah. Pokoknya buat gue ‘Sudi Mampir’ tuh terlalu berharga. Ya berhubung gue gengsinya ketinggian, jadi gue gak bakal mau ngomong ‘gue sayang banget sama anak-anak ‘Sudi Mampir”.

Daaannn… Daripada gue harus menjatuhkan harga diri gue dengan ngomong ‘AKU SAYANG KALIAN, KAWAN-KAWAN SUDI MAMPIR YANG TERCINTA!!!’, gue akan menyatakan lewat sepotong lirik lagu ‘Thank You’ milik Charice.

***

“Gave me strength when I had none at all
Gave me hope when I was running low
Showed me how to make it through and
For everything you know I thank you
You believed when I’d no reason to
You were there when I needed you
I just wanna thank you”

***

Yass…

Maybe in the future, we will live the different lifes.

We will have our different paths.

Akan ada saatnya dimana kita berlima harus berpisah demi mengejar apa yang selama ini jadi mimpi kita masing-masing.

Akan ada saatnya dimana kita nggak akan lagi nongkrong lesehan di depan kelas, bercanda kayak orang idiot, dan misuh-misuh bareng.

Akan ada saatnya dimana kita nggak bisa lagi main-main, dimana kita nggak bisa lagi cewawaan.

Dan gue pribadi, suatu hari nanti pasti kangen akan cara kami bersahabat di usia-usia segini. Gue pasti kangen bercanda kasar dan misuh-misuh bareng, gue pasti kangen cewawaan nggak tau aturan, gue pasti kangen ‘Sudi Mampir’ yang masihlah lima cewek imbisil dan ababil.

Tapi waktu kan nggak bakal terus stuck di sini terus. Kita pasti berubah jadi lebih dewasa.

But friends will always be friends.

Our friendship will never change.

***

DSCF0073

DSCF0076

SudiMampir_Edited3

DSCF9867

10440798_792358344132447_7396647376714599537_n

tumblr_n7bit1YC661rxfoslo1_400

DSCF9783

10599503_833247640043517_6126831217302040420_n

10462975_792359534132328_8711310728131346360_n

DSCF1303

DSCF1491

DSCF1800

DSCF9752

DSCF9915

tumblr_n7bd8tb8y01rxfoslo1_1280

DSCF1686

DSCF1498

DSCF1566

DSCF1428

DSCF9865

DSCF1299

DSCF1425

DSCF1640

DSCF1641

DSCF1673

DSCF1314

DSCF9873

DSCF9842

DSCF9787

DSCF1738

DSCF1739

DSCF9756

10470937_796122663756015_5742237373987487860_n

DSCF4502

.

.

.

-fin

Advertisements

2 thoughts on “Sudi Mampir 1st Anniversary

  1. RAANN KEREN BUSET DAH LO EMANG PALING JENIUS BIDANG BAHASA. YAAMPUN SEBAGAI OKNUM YG SUKA REQUEST FANFIC RADA (ATAU EMANG) MESUM ABOUT 12 (EH 11!) MINYAK JELANTAH ITU, GUE TERHARU TOTAL. BAHASA LO KEREN DUDE. DAN GUE SALUT BGT SM NIAT NASYA BUAT SKOLAH DI KORSEL ENTAR. SMOGA YOUR BESTFRIENDSHIP WILL LAST FOREVAH YA!! //ngos”an//capek//byebye//XOXO<3

Leave A Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s